4 Tahun Rangkai Cerita

This post was from the older blog. Posted on July 14, 2015


Akhirnya bisa nulis di blog lagi, alhamdulillah segala hal tentang tugas akhir hampir selesai tinggal tunggu wisuda dan cari kerjaaa (dunia ini agak menegangkan). Kali ini gw akan nulis tentang 11 momen tak terlupakan selama kuliah.

1. Masa OKK dan PPAM
Masih maba banget, nempel ama temen SMA aja selama kegiatan, awal2 jadi mahasiswa baru ngumpulnya di Balairung mulu, mulai dari latihan nyanyi buat acara wisuda, OKK, sampe ESQ training. Waktu OKK gw seneng banget karena untuk pertama kalinya bisa liat artis secara langsung, yaitu news anchor suaminya zeezee shahab. Yang gw inget dari OKK adalah kita angkatan 2011 disuruh nyusun huruf ‘OKK’ dan saat itulah gw mengamati mana orang-orang yang suka memberi komando, seru mayan. Acara tingkat universitas tuh seru dan menginspirasi tapi pas masuk ke orientasi tingkat fakultas dan jurusan semua berubah. Suasananya tegang banget. Ditambah lagi hati gw yang perasa dan melankolis ini serta gw yang terlahir sebagai perempuan yang diciptakan dari tulang rusuk yang harus diluruskan dengan lembut bukan pake kekerasan (ngomong apasih lo rul -,-) membuat gw semakin ketakutan dengan tekanan senior yang teriakannya bikin sakit kuping. Orientasi di tingkat ini kira2 seminggu yang rasanya 1 hari sama dengan 1 minggu, lama bangeet. Tapi yang namanya kenangan emang kalo diinget tu lucu, kayak pas PPAM kita bilang ke senior buat bayarin biaya tiket pesawat temen lah, ini bego banget, gak kenal udah sok bayarin aja, udah kenal pun gw gak akan bayarin pesawat orang, maklum kantong tipis, trus kita juga janji buat sms temen yang gak dateng PPAM sampe dia ngerasa diteror 100 orang wkwk, dan saat senior lagi asik orasi temen gw malah nunduk dan iseng mainin plus nyabut2in rumput sampe diteriakin sama senior ntar dibeliin piano sekalian haha, ini adalah salah satu contoh momen lucu tapi semua orang gak bisa ketawa. Kata “fokus” dan “solid” juga udah jadi makanan gw tiap hari selama PPAM, bagai dicekokin obat ampe overdosis denger kata itu.

2. Suporter lobat, TC,sampe tukeran biodata antar jurusan
Masa-masa ini tuh berasa banget mabanya, ngedukung jurusan di tiap lomba dengan teriakan-teriakan sampe suara abis. Gw menyebut masa ini sebagai masa jahiliyah. Kalo diinget tuh malu sendiri, bagi gw, nyanyi yel2 jurusan, latihan yel2 lomba debat (lobat) merupakan contoh kecintaan departemen yang berlebihan dan menjurus ke arogansi jurusan. Tapi ada segi positifnya juga kok, masing2 jurusan di angkatan 2011 jadi sangat sangat semakin solid, doktrin kata “solid” emang sangat ampuh. Selama masa adaptasi kampus, angkatan 2011 juga disuruh kenalan dengan teman2 antar departemen sampe lobi K dipenuhin sama maba yang jadinya malah gak kenalan tapi cuma tukeran biodata aja, that’s the problem. Perkenalan yang terlalu singkat dan tanpa ada kelanjutannya cuma menghasilkan keakraban yang cuma 1-2 hari dan hari2 berikutnya udah seakan gak pernah kenal sama sekali. Tapi ada beberapa orang juga yang jadi teman akrab berawal dari biodata itu dan masih menjaga silaturahmi sampe sekarang, emang gak semua, maklum gw introvert (cari alasan).

3. Semester 1, semester adaptasi
Semester ini merupakan semester adaptasi beberapa kosakata, seperti siswa jadi mahasiswa, guru jadi dosen, ulangan jadi ujian, mata pelajaran jadi mata kuliah, sekolah jadi kampus, dan berbagai kosakata lainnya yang harus gw biasakan penyebutannya. Awalnya sering kepeleset nyebut dosen jadi guru, heh ketauan banget mabanya. Semester awal juga jadi penyesuaian belajar gw karena metode belajar dosen dan guru beda jauh. Harus banyak belajar sendiri, tapi nasi sudah menjadi bubur, di semester ini IP gw kurang memuaskan padahal mata kuliahnya masih cukup mudah, sampe pembimbing akademik nanya ke gw “apa kamu dari daerah?”, Hmm…masa adaptasi belajar gw segitu lambatnya ya 😦

4. Kersos 2012
Selama kuliah banyak banget pengalaman baru yang seru2, termasuk kersos 2012. Sebagai maba ikut kersos ini sangat dianjurkan dan gak akan nyesel deh. Acaranya adalah selama 3 hari para peserta dibawa ke desa pelosok yang minim infrastrukturnya dan sebagai mahasiswa teknik, kita dituntut untuk bisa memberi solusi dan ikut bergerak aktif meningkatkan pembangunan desa itu dengan mengimplementasikan ilmu engineering. Sebenernya lebih ke mahasiswa teknik sipil yang merasakan ilmunya, soalnya mayoritas acara kerja sosialnya adalah pembangunan jembatan, MCK, dan selebihnya adalah penyuluhan kesehatan dan berobat gratis serta penyuluhan pendidikan. Selama disana para peserta nginep dirumah warga, seru banget. Jadi tambah tau berbagai sudut pandang orang. Sebenernya ketagihan dan pengen ikut lagi di kersos 2013 dan 2014. Tapi 2 kali gw coba daftar jadi panitia dan 2 kali juga gw di skip dari pendaftaran panitia. Sakit rasanya.

5. Praktikum 1 sks serasa 7 sks
Praktikum di jurusan gw merupakan praktikum yang agak memusingkan dibanding praktikum jurusan lain. Pertama, sebelum praktikum ada tes pendahuluan yaitu tes lisan per kelompok (biasanya 2-3 orang) dan ditanya oleh asisten lab tentang dasar teori dari tema yang akan di praktikumkan selama 1 jam. Kalo kurang belajar dan gak bisa jawab kemungkinan di kick besar banget dan harus susun ulang jadwal praktikum dan ngulang lagi tes pendahuluan dan praktikumnya. Kelompok gw pernah di kick, kita praktikum jam 8 pagi dengan aslab yang emang terkenal suka ngekick, akhirnya kita pun di kick, lucunya muka kita bertiga syok banget dengan pandangan kosong gitu, kalo ada yang ngeliat muka kita pasti bakalan ngasih uang receh. Tapi setelah mengalami pengalaman itu gw jadi gak takut buat di kick lagi karena udah tau rasanya dan gak deg2an lagi. Parah ini jangan ditiru. Kedua, deadline laporan praktikum adalah 24 jam setelah praktikum selesai. Dengan beberapa mata kuliah dan organisasi yang gw ambil otomatis ngerjain laporan praktikum akan membuat gw tidur larut malam. Ketiga, waktu menyelesaikan beberapa modul praktikum biasanya sempit, sekitar 2-3 minggu dengan jumlah modul kira2 5-6 modul. Biasanya di minggu ini ada banyak mahasiswa yang bolos kelas karena ngerjain laporan praktikum dan di pekan ini juga mata gw akan sering memberontak minta merem.

6. Dosen muda
Selama menjadi mahasiswa, ada beberapa dosen muda untuk beberapa mata kuliah. Diajarin dosen muda tu jadi penyemangat tersendiri meski mata kuliahnya rada susah. Tapi g juga sih, tiba2 gw kepikiran salah satu dosen muda yang bikin sakit kepala. Dari semua dosen muda yang pernah gw ambil kelasnya, ada satu dosen yang jadi favorit gw karena cara ngajarinnya kayak cerita, jadi mudah paham. Gw juga kadang buka blognya beliau, tapi akhir2 ini gw malah lebih sering buka blog istrinya, kenapa ? karena di blog istrinya banyak foto2 anaknya yang masih bayi yang ganteng dan senyumnya manisss banget, gw yakin prospek bayi itu untuk jadi bintang iklan susu bayi atau popok besar banget (dasar otak bisnis 😦

7. Semester 6, mau nangis aja
Semester 6 adalah semester klimaks dengan beragam mata kuliah yang sulit. Di semester ini kurva IP gw kurang bagus tapi yang penting adalah semester itu udah lewat. Di semester ini juga ada praktikum dengan tes pendahuluan seperti ujian tulisan selama 30 menit. Jika temen kelompok kita gak lolos ujian ini, kita juga gak akan lolos meskipun nilainya bagus. Kesolidan memang sangat diuji di praktikum ini. Kelompok gw hampir semua modul praktikum gak lolos tes pendahuluan dan harus ngulang tes itu di kesempatan kedua. Soalnya, hampir semua temen kelompok gw adalah anak yang sangat aktif di kemahasiswaan. Jadi kita lebih sering belajar sendiri2 daripada belajar bareng. Tapi gak masalah, gw menikmati banget proses ini, menarik.

8. KP yang tidak dirindukan
Gak mau panjang2 ngebahas ini. Intinya, Kerja Praktek (KP) gw ambil di liburan setelah semester 6. Gw dan 2 temen gw melamar di salah satu perusahaan dari bulan maret tapi di php-in sampe bulan juni. Kita panik belum dapet tempat KP, cari kesana kemari, dan akhirnya bisa KP juga di daerah Jakarta. Tapi KPnya gabut, kita gak disuruh apa2, cuma duduk doang, datengnya pun cuma hari senin dan jumat. Gak kuat gw cerita tentang ini. Udah. Selesai.

9. Ekskursi angkatan 2011
Berawal dari cita2 angkatan 2011 buat ekskursi ke Singapura, akhirnya ekskursi angkatan 2011 berhasil diselenggarakan ke beberapa perusahaan di daerah Jawa Barat dan Banten (ga nyambung emang). Dari beberapa perusahaan yang dikunjungi, perusahaan pembangkit listrik di daerah Banten yang paling berkesan. Soalnya, letaknya di pinggir laut sehingga pemandangannya indah banget. Tapi gak mau juga kerja disini, panas. Memang acara ekskursi ini kurang memfasilitasi peminatan elektronika, telekomunikasi, dan jurusan teknik komputer tapi yang penting adalah kita angkatan 2011 bisa menghabiskan waktu bersama, cieeeeee. Penginapannya juga di pinggir pantai jadi bisa main pasir dan ombak. Sejujurnya ini pertama kali gw main2 di pantai. Dulu waktu kecil pernah sih ke pantai, tapi pantai di daerah laut selatan Jawa dan ombaknya bisa 6 kali tinggi gw waktu itu. Sehingga gw nangis sejadi-jadinya minta pulang, emang kadang yang dibayangkan gak sesuai dengan kenyataan.

10. PSB 2014, tari saman chibi
Dalam acara pelepasan sarjana baru tahun 2014, chibi-chibi angkatan 2011  (sebutan untuk para perempuan angkatan 2011) membuat gebrakan dengan menampilkan tari saman dengan bermodalkan salah satu teman yang pandai menari saman. Dan mayoritas chibi lainnya sama sekali belum pernah ikut les tari atau pentas tari. Ya, kita belajar dari nol. Ya, kita latihan cuma sekitar 1 minggu. Ya, kita adalah anak amatir dengan gaya latihan anak pro. Ya, sudah dipastikan kita salah gerakan waktu tampil. Ya, kita salah rame2 jadi gak malu sendiri. Ya, satu ruangan ketawa puas liat gerakan tari kita yang gak sinkron padahal itu tari saman yang menuntut kekompakkan. Tapi gw senang bisa menghibur para penonton. Sepertinya acara ini adalah momen pertama dan terakhir gw tampil di panggung.

11. Skripsi, emergency level of stress
Proses penyusunan skripsi ini berlangsung kira2 1 tahun. Dari satu tahun itu memang lebih banyak mikirnya daripada gerak buat ngerjainnya. Untuk pertama kalinya dalam hidup gw terlintas pertanyaan, “apa di level stres yang kayak gini ya orang berpikir untuk bunuh diri ?”, Ditengah berbagai tekanan, gw berupaya keras untuk bisa menyelesaikan skripsi ini. Dan proses penyusunan skripsi ini telah berhasil membuat gw untuk mengundurkan diri dari les Jepang yang gratisan TT_TT, sayang banget kan. Singkat cerita, akhirnya skripsi bisa selesai tepat waktu dan gw bisa tersenyum lebar lagi. Mungkin ada yang baca blog gw, jadi gw berpesan “Jangan asal pilih dosen pembimbing skripsi karena dosen pembimbing akan menentukan jalan hidup skripsi seseorang !”.

Alhamdulillah kelar juga nulis ini. Ini adalah post terpanjang yang pernah gw tulis. Selama 4 tahun gw kuliah, banyak pengalaman baru yang menarik, seru, lucu, sedih, dan mengharukan yang gw temui. Selama 4 tahun ini, beragam cerita terjadi yang bila dirangkai akan ditemukan satu kalimat indah, yaitu :

“Terima kasih Ya Rabb, telah mengijinkanku kuliah ditempat ini, bertemu dengan orang-orang ini, dan merasakan nikmat ini, Alhamdulillah”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: